Indonesia News Style | Senin Wage, 22 September 2014
Home Horoskop Horoskop Jawa Memilih Hari Pernikahan (Hari Naas Pernikahan)
Foto
Ditulis oleh   
Posted : SELASA, 02 Maret 2010 18:08


Memilih Hari Pernikahan (Hari Naas Pernikahan)
Horoskop Jawa

pernikahan

Sudah menjadi tradisi, masyarakat Jawa tidak gegabah dalam memilih dan menentukan hari pernikahan. Ada banyak  faktor yang diperhatikan para orang tua ketika memutuskan tanggal pernikahan putra-putrinya. Mungkin bagi sebagian orang semua hari adalah baik dan layak  dipilih. Tidak demikian bagi masyarakat Jawa. Diantara hari-hari baik itu tentu ada hari terbaik untuk pernikahan. Weton  kedua mempelai turut menjadi penentu pemilihan tanggal dan hari pernikahan.

 

--------------------------------------------------------------

cincin-kawinMengapa masyarakat Jawa begitu cerewet dalam soal ini? Jawaban akhirnya terletak pada terciptanya kerukunan dan kebahagiaan pasangan dalam mengaruhi bahtera rumah tangga hingga akhir hanyat, dimudahkan rejeki, dijauhakn  dari malapataka dan kesialan  hidup. Hari H dan jam pernikahan  merupakan doa bagi kelangsungan dan kebahagiaan memasuki hidup baru.

Ilmu titen yang berkaitan dengan pemilihan hari, perhitungan nasib dan ramalan telah diwariskan turun-temurun dalam bentuk buku yang disebut Primbon. Ada beberapa versi buku Primbon diantaranya: Kitab Centhini, Sabda Pandhita, R. Tanojo, Betaljemur Adam Makna, R. Soemodidjojo.

Untuk memilih hari baik (pada dasarnya semua hari baik, sehingga pengertian memilih hari baik lebih kepada kesesuaian antara waktu dengan pengguna waktu) pada upacara Perkawinan, dengan menggunakan Kalender Jawa Sultan Agung.

Langkah  pertama kali yang dilakukan adalah menghindari hari yang tidak baik.  Berdasarkan kalender Jawa  terdapat beberapa hari kurang baik untuk melangsungkan pernikahan, yakni :

A. Hari Naas Keluarga
Hari naas keluarga adalah hari yang bertepatan dengan meninggalnya salah satu anggota keluarga. Lazimnya hari naas yang dihindari adalah hari meninggalnya  orang tua dan sterusnya.
Hari naas keluarga meliputi :

  1. Hari dan pasaran ketika  orang tua (bapak atau ibu calon mempelai ) meninggal dunia.  Masyarakat  Jawa mengenalnya sebagai geblake orang tua
  2. Jika orang tua dari bapak ibu calon pengantin masih hidup, yang dihindari adalah hari dan pasaran meninggalnya kakek, nenek  (bapak ibu calon mempelai).
  3. Hari dan pasaran meninggalnya saudara kandung calon pengantin berdua, kalau ada.


B. Hari Naas Bulan (kalender Jawa)

  1. Hari Rabu, Kamis dan Jumat di Bulan Jumadilakir, Rejeb dan Ruwah.
  2. Hari Jumat, Sabtu dan Minggu di bulan Puasa, Sawal, dan Dulkaidah
  3. Hari Senin, Selasa, Sabtu dan Minggu di  bulan Besar, Sura dan Sapar,
  4. Hari Senin, Selasa, Rabu dan Kamis di bulan Mulud, Bakdamulut dan Jumadilawal


C. Hari Naas Tahun

  1. Tahun Alip  pada hari Selasa Pon dan Sabtu Paing
  2. Tahun Ehe pada  hari Sabtu Paing dan Kamis paing
  3. Tahun Jimawal pada hari Kamis Paing dan Senin Legi
  4. Tahun Je pada hari Senin Legi dan Jumat Legi
  5. Tahun Dal pada hari Jumat Kliwon dan Rabu Kliwon
  6. Tahun Be pada hari Rabu Kliwon dan Minggu Wage
  7. Tahun Wawu pada hari Minggu Wage dan Kamis Kliwon
  8. Tahun Jimakir pada hari Kamis Pon dan Selasa Pon


D. Naas Tanggal (sesuai kelender Jawa) pernikahan_2

  1. Bulan Sura, tanggal 6, 11 dan 18
  2. Bulan Sapar, tanggal 1, 10 dan 20
  3. Bulan Mulud, tanggal 1, 8, 10, 15 dan 20
  4. Bulan Bakdamulud, tanggal 10, 12, 20 dan 28
  5. Bulan Jumadilawal, tanggal 1, 10, 11 dan 28
  6. Bulan Jumadilakir, tanggal 10, 14 dan 18
  7. Bulan Rejeb tanggal ,2 , 13, 14, 18 dan 27
  8. Bulan Ruwah tanggal, 4, 12, 13, 26 dan 28
  9. Bulan Puasa tanggal, 7, 9, 20 dan 24
  10. Bulan Syawal tanggal, 2, 10 dan 20
  11. Bulan Dulkaidah tanggal, 2, 9, 13, 22 dan 28
  12. Bulan Besar tanggal 6, 10, 12 dan 20


E. Hari  samparwangke

(menyampar bangkai), merupakan hari yang tidak baik dalam melangsungkan ernkahan  di dalam Wuku (Zodiak Jawa)


  1. Wuku Warigalit, hari Senin Kliwon
  2. Wuku Bala, hari Senin Legioengertuanak
  3. Wuku Langkir, hari Senin Paing
  4. Wuku Sinta, hari Senin Pon
  5. Wuku Tambir, hari Senin Wage


F. Hari Taliwangke

(mengikat bangkai), hari yang tidak baik di dalam Bulan dan Wuku

  1. Bulan Dulkangidah dan Jumadilawal Wuku Wuye, hari Senin Kliwon
  2. Bulan Besar dan Jumadilakir Wuku Wayang, hari Selasa Legi
  3. Bulan Sura dan Rejeb Wuku Landep, hari Rabo Paing
  4. Bulan Sapar dan Ruwah Wuku Warigalit, hari Kamis Pon
  5. Bulan Mulud dan Puasa Wuku Kuningan, hari Jumat Wage
  6. Bulan Bakdamulud dan Syawal Wuku Kuruwelut, hari Sabtu Kliwon